Tempat Berbagi Berita, Cerita dan Derita

Kategori Yang Kalian Suka

Post ini diterbitkan pada : Wednesday, October 6, 2010

Cerita Dibalik Hujan

hujan Hujan akhir-akhir ini makin biadab aja. Datengnya ngga terduga-duga dan angin nya kencang bukan main. Ngga heran banyak pohon-pohon tumbang gara-garanya. Hujan 2 hari terakhir di jakarta,udah bisa di kategorikan badai.

Dibeberapa daerah bahkan lebih parah lagi skalanya..,hujan udah disertai dengan angin puting-beliung. Rumah-rumah pun pada hancur semua. Jujur aja,gw ngga bisa bayangin seberapa kencangnya angin yang mampu menerbangkan atap rumah. Setidaknya sampai tadi sore.

Rumah lagi sepi pas hujan turun tadi sore. Mama lagi pergi ke ITC Cempaka Mas. Dan karna itu,gw akhirnya kelaperan dirumah. Ngga ada apapun buat dimakan kecuali sendal jepit dirak sepatu. Pengennya sih gw sikat tuh sendal,tapi ngga jadi karna ternyata saos tiram dirumah habis. shit ! (Ada gitu sendat jepit saos tiram?)

Biasanya disaat lagi kelaperan seperti ini, satu-satunya penyelamat hidup gw adalah Indomie. Apalagi kalo dimakan panas-panas saat hujan.. kalo katanya Bondan Winarno "Maknyuss !!". Tapi kali ini kenyataan berbicara lain, stok di humz habis. Mau keluar beli,tapi hujan deras. Alhasil,gw pun dengan sabar menunggunya sampai reda.

15 menit berlalu, hujan belum reda juga..

30 menit berlalu, hujan malah makin sangar..

45 menit berlalu, cacing-cacing di perut gw udah demo parah..

1 jam berlalu, ambulance udah nyampe dirumah gw. (yang ini jangan dipercaya)

Akhirnya,dengan semangat reformasi, gw pun bela-belain ke warung buat beli indomie. Berbekal payung reyot dari sisa peninggalan zaman SMA,gw pun kemudian menerjang hujan deras. Baru buka pintu aja udah berasa banget angin kencangnya. Tapi demi perut,semua itu bukan rintangan besar buat gw.

Payung gw buka..,dan gw udah berjalan ke warung yang ngga jauh dari rumah. Tapi memang dasar lagi sial,warungnya tutup. Satu-satunya warung yang memungkinkan adalah warung didepan gang,udah dekat jalan raya. Mau ngga mau akhirnya gw kesana.

Butuh 10 menit buat sampe sana,dan butuh 2 menit juga buat gw gondok dan ngomel-ngomel sendirian. Warungnya juga tutup!. Gw mulai bingung dengan kelanjutan hidup gw… sampai akhirnya sebuah plang bertuliskan Alfamart berhasil menyita perhatian gw. Oh God,thank you..! Gw ngga inget ada Alfamart di dekat jalan raya. Hidup gw akhirnya bisa berlanjut.

Ngga kira-kira,gw beli 15 bungkus Indomie sekaligus plus beberapa snack dan minuman kaleng. Itung-itung buat antisipasi kalo-kalo besok kejadian lagi kayak gini. Gw bayar dengan sah dikasir,kemudian langsung buru-buru pulang humz. Sekarang,tangan kiri gw udah membawa sebuah kantong plastik seberat 5kg.. Kayaknya gw beli minuman kaleng kebanyakan deh,berat banget jadinya.. hmm..

Hujan semakin gede. Gw pun jadi jalan lebih hati-hati lagi,takut kepleset. Ngga terasa,baru aja sebentar bawa tuh kantong plastik,tangan kiri gw udah kesemutan. Terpaksa kantong nya gantian gw bawa pake tangan kanan,dan tangan kiri yang megang payung.

Satu hal yang gw lupa,tangan kiri gw lebih lemah daripada tangan kanan. Dan itu semua udah telat. Angin yang kencang dalam sekedip mata udah berhasil nerbangin payung kesayangan gw. GrrrRrrr..!

Gw udah biasa ngeliat payung di terbangin angin,tapi yang ini bener-bener ngekiin. Payung gw terbang lumayan tinggi dan nyangsang di atas genteng rumah orang. Sip..,ini baru namanya tragedi..! gw main hujan-hujanan.

Ngga cukup segitu derita gw..,angin kemudian mendadak kenceng banget. Jauh berkali-kali lipat dibanding sebelumnya. Sampai-sampai badan gw berasa hampir diterbangin ke singapore.. sumpah!,kenceng banget. Tapi ngerasa ngga ada pilihan,daripada mati kelaperan di tengah jalan.. terpaksa gw terjang juga.

Pulang sampe humz, gw buru-buru ngambil mangkok terus nyalain kompor gas. Dan…,gas gw habis! sekarang gantian Bondan Prakoso yang ngomong,"Ya Sudahlah.."

Besok tinggal nunggu kabar dari tetangga,tentang nasib si payung nyangsang.

*****************************

Ngomongin masalah hujan,sejak kecil gw ini paling suka dengan hujan. Eits,jangan salah sangka dulu. Maksudnya bukan main hujan lho.., tapi ini lebih ke suasana yang terasa saat hujan turun. Damai banget rasanya. Hujan seolah membawa banyak kenangan besertanya.

Gw ngerasa bahwa saat hujan,dunia ini tenang. Tidak sehiruk pikuk biasanya. kebanyakan orang memilih di dalam rumah.

Ngga tau kenapa,di hidup gw banyak kejadian indah yang terjadi saat hujan.. Dan dari sekian banyak kejadian itu,gw paling kangen sama kenangan saat keluarga gw masih utuh alias belum bercerai dan pisah-pisah kayak sekarang.

Pernah suatu kali,saat hujan,gw sekeluarga ngumpul dan nyanyi-nyanyi di ruang tamu. Papa main gitar,gw dan 2 adik gw yang nyanyi. Mama yang jadi seksi konsumsi,alias lagi bikinin kue. Gw rasa,dunia gx akan bisa lebih indah lagi daripada saat itu.

Kejadiannya memang udah 7tahun lalu, tapi itu tetap menjadi hal yang paling gw kenang dalam hidup gw. Pengen rasanya balik ke saat itu,tapi mustahil. Kalo aja Tuhan benar-benar bisa membalikkan semua itu, gw akan sujud setiap 3 langkah kayak Sun Go Kong di TV. hehe.. Yah,itu masa lalu yang tak terlupakan. Sekarang,yang perlu dipikirkan adalah masa depan.

Eniwei,sadar ngga kalo sekarang hujan itu udah beda?

Sekarang udah jarang banget dengar suara petir sebelum hujan. Dulu setau gw, suara petir pasti terdengar lebih dulu,sebelum hujan mulai turun. Malah biasanya,petir dijadikan acuan buat menentukan seberapa besarnya hujan. Contohnya,semakin besar suara petir yang terdengar,berarti semakin deras juga hujannya. Tapi sekarang? hujan langsung turun begitu aja tanpa ada pemberitahuan sama sekali.. ckckck..

Matahari lagi terik pun bisa berubah jadi hujan deras dalam waktu 5menit. Kacau.

Bumi juga udah ngaco sekarang. Musim kemarau dan musim hujan jadi ngga beraturan. Seharusnya,bulan-bulan ini kan bukan musim hujan lagi. weleh-weleh.. kalo kayak gini mulu,lama-lama bumi benar-benar hancur berserakan. Dan kalo itu benar terjadi,kita tinggal dimana??, abang nasi goreng dekat rumah gw menjawab,"Kita tinggal dirumah".. haha..

Efek pemanasan global memang udah semakin terasa. Karna itu,ada baiknya kita ikut andil dalam proyek penghijauan bumi. Begitupun juga dengan gw.. sekarang gw udah mulai berinisiatif untuk menanam pohon dirumah. Tadinya sih,pengen tanam pohon durian atau mangga gitu.. tapi berhubung lapaknya sempit,maka pilihan pun akhirnya jatuh ke pohon cabe. Lumayanlah,daripada ngga ada.. :P

See u.. ^^

Do you like this post? You can share it with your community..
Dapatkan update artikel lewat email

Artikel Terkait

4 comments:

Yang penting berusaha untuk menanam dan menghijaukan walaupun pohon cabe.
Salam kenal dan sukses selalu.

Yo'i, lakukan penghijauan dengan nanam cabe atau toge.
Hidup green Action.. hehe..
Salam kenal juga sob.

Informasi Terhangat tentang 7 kejadian langka dan spektakuler di seluruh dunia, ikuti update-an nya setiap hari.. Keep stay tune!!

inspiratif banget, mkasih yah..

Ads

My Tweet

 
Site Meter
© 2008 Blogger Abstrak | Template by : O-zone | Owner : Angga Leoputra