Tempat Berbagi Berita, Cerita dan Derita

Kategori Yang Kalian Suka

Post ini diterbitkan pada : Tuesday, October 26, 2010

Hujan Deras Dan Banjir? Salahkan Siapa?

jakarta banjir dan macet parah Akibat diguyur hujan deras kemarin,Jakarta banjir dimana-mana. Dan karna waktu turunnya hujan berbarengan sama jam pulang kerja,alhasil kemacetan juga merajalela hampir di seluruh titik utama lalu lintas Jakarta. Macetnya juga bukan sembarangan macet,alias nyaris ngga bergerak sedikitpun. Bahkan banyak yang sampai ninggalin mobilnya di jalan,dan milih nerusin perjalanan dengan jalan kaki.

Kemarin malem,gw liat ada sebuah berita tentang seorang cowok yang nyariin istrinya yang kejebak dijalan tol. Istrinya udah kejebak hampir 6jam sejak pulang kerja,dan dia dateng buat bawain makanan. Udah kayak piknik aja. Tapi mau gimana lagi ? lalu lintas memang ngga bergerak sedikitpun. Dan mungkin aja,selain nganterin makanan,tuh cowok juga sekalian bawa selimut buat nginep di jalan tol. (denger-denger macetnya sampe jam 4 pagi lho)

Hidup di Jakarta itu ngga selalu lebih baik dari kampung.

Udah macet sampe segitunya pun,polantas ngga keliatan batang hidungnya. Kemana mereka? ada beberapa kemungkinan :

1. Mereka kejebak macet juga. (tapi tetep di dalem mobil,ngga mau turun)
2. Mereka lagi pada rapat penting di pos nya masing-masing.
3. Mereka kelelep banjir. eh salah, kelelep genangan maksudnya.
4. Mereka tidur dan lagi bermimpi ngejalanin tugas sebagai pengatur lalu lintas.

Ngga tau deh yang mana yang bener,yang jelas mereka ngga ada di tempat kejadian.

Masyarakat Jakarta bener-bener kesel kemarin. Dan karna bingung mau ngadu ke siapa,akhirnya pada berbondong-bondong ngeluarin caci-makinya lewat Twitter. Hampir semua status yang di update itu ngga jauh dari kata "Banjir","Macet", dan "Foke".

Bagi yang belum tau, Foke itu adalah panggilan untuk gubernur jakarta,Bapak Fauzi Bowo. Beliau pernah ngeluarin statement kalo Jakarta itu udah bebas banjir. Kalaupun hujan deras,paling-paling jalanan hanya tergenang air saja,1-2jam juga udah surut kembali. Dan itu benar. Jakarta kemarin bukan banjir,tapi hanya digenangi air setinggi 30cm sampe 2 meter. Ckckckck..

Kalo air setinggi 30cm – 2 meter itu disebut genangan, kira-kira yang dinamakan banjir itu setinggi apa yah? jangan-jangan 1/2 tinggi tugu pancoran.

Sampai pada bagian ini,gw sependapat sama yang lain. Foke itu salah besar. Jakarta itu belum bebas banjir.

Tapi.. (ada tapinya lho), gw berpikir bahwa kejadian kemarin juga belum tentu kesalahan pemerintah. Untuk menyalahkan pemerintah saja,kita belum tepat. Apalagi menyalahkan semua kejadian kepada 1 orang saja,yaitu Bapak Fauzi Bowo.

Kalo terus-terusan menyalahkan pihak lain,ngga akan ada habisnya. Semua pihak bisa disalahkan. Bahkan buntut-buntutnya,kalo mau, Tuhan pun bisa disalahkan gara-gara menurunkan hujan. See? kalo pikiran hanya terbatas ke "Menyalahkan Pihak Lain", selalu ada pihak yang bisa kita jadikan tumbal. Dan itu ngga bijaksana kan?

Pemerintah memang ada salahnya,dan gw setuju sama hal ini. Tapi,apa masyarakat udah bertingkah seperti yang semestinya? Sampah masih di buang sembarangan. Mulai dari selokan deket rumah,sampai kali akhirnya jadi mampet. Berikutnya,pintu air jadi sasaran dan berlanjut hingga tanggul jebol. Siapa yang salah? Fauzi Bowo juga? jawabannya dikembalikan ke masing-masing pribadi orang.

Dalam menghadapi banjir,Fauzi bowo pun meminta anak buahnya untuk mengubah pola pikir. Sepanjang tahun 2010 ini, bisa dibilang tidak ada hari tanpa hujan.

"Dulu musim kering untuk persiapan musim hujan. Sekarang hujan terus-terusan, saya kasih tahu kalian harus ubah pola pikir. Jangan tunggu kering terus baru bekerja, kita bekerja sekarang ini," tegas Foke. (detiknews.com)

Intinya,semua orang tahu bahwa menyalahkan orang lain itu memang ngga bijaksana. Tapi anehnya,setiap kali ada kejadian yang ngga enak,seperti tsunami ataupun gempa bumi,pemerintah selalu dijadiin sasaran. Seolah-olah bencana alam tersebut di lakukan dengan sengaja oleh pemerintah. Mereka kan juga manusia biasa..sama seperti kita, tentu ngga ada kemampuan buat membuat tsunami kan? hehe..

Well, yang jelas gw percaya dengan kalimat yang mengatakan."Orang yang banyak di uji adalah orang yang disayang Tuhan". So,kita ambil hikmahnya aja deh.. Mau bilang banjir mendatangkan kerugian pun,ngga 100% benar. Buktinya,banyak yang malah dapet duit gara-gara banjir,dengan nyewain gerobak dia buat ngangkut penumpang. Selalu ada sisi positif dan negatifnya koq.. ^^

See u guyz..

Do you like this post? You can share it with your community..
Dapatkan update artikel lewat email

Artikel Terkait

8 comments:

g setuju tuh... gara2 banjir kemaren, g sampe ga bisa pulang, ngu angkot ampe sejam! gara2 genangan dimana - mana itu... :) but, g hrs bersyukur sii, jam 11 g ude sampe, dibanding mereka yg terjebak ampe subuh2...
sbenernya sii ga bisa disalahin sapa2, namanya ujan kn dateng sndiri, cuma yaaa namanya manusia yaa, ga puas kalo ga da yang dijadiin "sasaran"....
well, moga kdpannya ga bgni lagi deh.. jakarta, jakarta, ibukota kita tercinta...

Ratna : Kejebaknya di daerah jakarta selatan or di jalan tolnya juga nih..?
Moga-moga aja jakarta ngga akan tergenang lagi (katanya gubernur lho) he2..

di daerah gatot subroto situ... ga ad ojek, angkot, taxi, smuanya ludes.. gimana mau pulang.. haha... u jd ikut jd "korban" juga? hehe..

@ratna : Daerah gatot soebroto kan katanya lumayan dalem tuh banjirnya. kalopun ada angkot,ojek dan taksi, kayaknya juga ngga berani narik deh hehe.. jakarta oh jakarta..

Yap, gw jg jadi korban. di daerah kota,deket mangga dua. parah banget, mobil ampe pada di tinggalin di jalan. terus pada ngobrol di jalanan.. :P

daerah atma ktnya sampe se lutut org gde... temen g ad yg lewat situ naek metromini jam 5 sore... alhasil, macet total... hmm, kalo uda banjir gn aj, bogor disalahin.. kirim air katanya.. haha.. *just info : g org bogor jg* :P

daerah mangga dua mah, mo ujan, mo panas, mo banjir, mo gersang emang udah macet :D banjir ga dsana?

Ratna : Selutut orang gede? masih genangan juga berarti (Kalo kata gubernur kita ya) hehe..

Wah, orang bogor toh.. tapi sekedar info juga ya, wajarlah nuduh bogor kirim ujan. Soalnya ngga mungkin kalo yang jakarta yang ngirim hujan ke bogor :P

Iya nih, daerah mg.dua mah paling payah. Jangan kaget kalo lagi tidur enak-enak, bangun-bangun udah kebawa banjir,terus hanyut ke ancol. ^^ gx ujan aja banjir. ckckck..

hahahaha... iya donk, kan belom sampe nutupin kumis pak gub.. hahaha...

iya siii, aer kn ga mungkin ngalir seniri dr jjakarta ke bgor kalo ga diangkut pk ember ato gayung... hahahaha...

yaa, warga mg. dua hrs slalu siap perahu karet, x aj lg nnt tipi, tiba2 banjir, kn bisa nnt di atas perahu karet.. haha..

btw, leo mampir donkkk ke blog g, masih sepi bgt.. hahaha... sxan mnt masikkannya biar blog g okee ky blog u ini... :P

dnanascorner.blogspot.com

:) :) :)

Eh, jangan ngomongin kumis, bahaya. lagian itu kan ulat bulu.. wkwkwkwk..

Saran yg bagus tuh, setiap rumah di daerah mg.2 harus ada perahu karet. Bagi yang lebih berada,sediain kapal selam.

Udah mampir berulang-ulang.. but, i cant find more updates from your blog.. jut the last (Pesta Blogger)
(_ _?) why? hehe..

Masukkannya apa yah ? hmm.. paling saran aja, buat pakai template yang lebih berkesan diary gitu. soalnya gw liat, blog situ kesannya personal banget ^^

Btw, di pesta blogger ketemu raditya dika ngga nih?

Ads

My Tweet

 
Site Meter
© 2008 Blogger Abstrak | Template by : O-zone | Owner : Angga Leoputra