Tempat Berbagi Berita, Cerita dan Derita

Kategori Yang Kalian Suka

Post ini diterbitkan pada : Saturday, October 16, 2010

Tempat Ngumpet Saat Bumi Kiamat

Planet Gliese 581g Eh,udah pada tau belom tentang penemuan planet baru yang katanya bisa dijadiin bumi kedua? Planet ini dikasih nama Gliese 581g.Penemuan ini jelas sangat penting bagi umat manusia,demi berlanjutnya peradaban bumi. Yeah!,sangat penting!!.

Gw bener-bener antusias sama planet yang satu ini,soalnya gw ngerasa kalo suatu saat badai matahari maha dahsyat beneran menyerbu bumi,maka gw bisa ngungsi kesono (sambil bawa-bawa kasur). Selain itu,penemuan planet ini juga bisa sedikit menjawab perdebatan bodoh gw dengan temen-temen selama ini.

Pertanyaan "Kapan bumi kiamat..,dan kemana kita harus mengumpet?" sekarang mulai mendapatkan secercah titik terangnya. Kami (baca: gw dan temen-temen) udah tau kemana harus mengumpet.

Dulu,kalo ditanya soal harus ngumpet kemana,kami biasanya akan menjawab dengan beberapa jawaban pinter,seperti :

"Ngumpet di WC",temen gw yang doyan boker menjawab.
"Ngumpet di kolong meja",jawab temen gw yang lain,yang pernah ngerasain gempa yogyakarta.
Ada juga yang ngerasa dosanya banyak,terus menjawab "Gw langsung tobat detik itu juga".

Ah,itu kan dulu..,sekarang mah udah lain ceritanya. Kalo ditanya pertanyaan yang sama lagi,kami akan kompak menjawab "Ke planet Gliese 581g..!" Planet ini telah membawa harapan baru bagi peradaban manusia di bumi.

Oleh karna itu,gw yang merasa mirip manusia ini,juga langsung nyari-nyari info tentangnya.Dengan semangat menggebu-gebu dan hasrat biadab yang terpendam,gw kemudian mencari-cari info di internet.Hasilnya,setelah ngubek-ngubek beberapa situs,gw akhirnya tau bahwa :

1. Nama Gliese 581g ini diambil dari nama penemunya,Wihelm Gliese.
2. Gliese 581g ini sebenarnya sebuah bintang.
3. Jaraknya 20,5 tahun cahaya dari bumi.
4. Peneliti mengatakan Gliese 581g mempunyai kehidupan karna unsur pendukung kehidupan udah ditemukan disana,yaitu air.
5. Waktu yang dibutuhkannya untuk berotasi pada sumbunya sama dengan waktu yang dibutuhkannya untuk mengelilingi bintangnya. Ini menyebabkan satu sisi planet ini selalu mengalami kegelapan dan satu sisi lainnya selalu mengalami terang. Posisi seperti ini juga dimiliki Bulan terhadap Bumi. Kalo kita menyadarinya, setiap malam, sesungguhnya kita selalu melihat permukaan bulan yang sama,dengan citra seperti kelinci.
6. Gliese 581g ini ternyata bukan bakso malang. (ya iyalah!)

Membaca semua kenyataan tersebut,harapan gw untuk bisa tinggal disono sekarang jadi semakin menipis. Kayaknya mustahil deh buat manusia tinggal disana,apalagi dengan data-data yang ngga lengkap kayak gitu.

Memang sih,salah satu unsur penting untuk manusia bisa bertahan hidup adalah air.. dan unsur inilah yang ada dibintang ini. Ini pertandanya bahwa manusia bisa tinggal disono. Ini berita baik! tapi bukankah itu percuma kalo disana ngga ada atmosfer? manknya mau nafas pake apa? pake gas knalpot?hmm..

Okelah,anggap aja para ilmuwan-ilmuwan hebat udah bisa membuat atmosfer sendiri buat planet itu.. (Anggap aja bisa deh!),permasalahan lain akan keluar,yaitu masalah jarak.

Gliese 581g memiliki jarak 20,5 tahun cahaya. Itu artinya, jika gw kesono dengan sebuah pesawat yang bergerak dengan kecepatan cahaya (300.000km/detik), maka dibutuhkan waktu selama 20,5 tahun untuk mencapai planet itu. Kalo gw berangkat umur segini,nyampe-nyampe udah jadi kakek-kakek. hmm..

Itu kalo kecepatan pesawat yang gw naikin 300.000km/detik lho.. akan lebih mustahil kalo gw naik pesawat antariksa. Kenapa? soalnya pesawat antariksa tercepat saat ini hanya berkecepatan 28.000 mil/jam. Artinya,butuh waktu 766.000 tahun buat nyampe kesono.

Lebih mustahil lagi kalo gw naik bajaj.(jangan tanya kenapa,pokoknya mustahil deh..!)

Belum lagi masalah rotasinya. Satu sisi gelap terus,dan sisi lainnya terang terus. Gimana cara kita bisa bedain hari? Yang tinggal di sisi "terang", ngga ngerasain yang namanya malam. Sisi "gelap" sebaliknya. Dunia jadi ngga seimbang.. ckckck..

Akhirnya pupus sudah harapan gw. Sekarang perdebatan tentang "Kapan bumi kiamat dan kemana kita harus mengumpet" kembali menjadi tanda tanya besar buat gw dan temen-temen. Jawaban-jawaban seperti "Ngumpet di WC","Ngumpet di kolong meja" dan "Tobat" mungkin akan terdengar lagi. Ada yang bisa jawab?

Btw,akhir-akhir ini gw penasaran sama lagu nya Qiu-9 yang berjudul Siang Malam. Menurut gw,lagu itu mirip banget sama lagunya Jang Nara yang berjudul Sweet Dream. Itu udah minta ijin apa belum ya? kalo belum,koq udah berani dijadiin soundtrack sinetron Taxi di SCTV yah? membingungkan.

Sampai disini dulu deh,gw mau ke tempat ngumpul dulu nih. Biasa,ini kan malem minggu.. saatnya sifat babi ngebet gw membludak keluar. Gw mau siap-siap batin dulu,buat ketemu setan-setan ngaco di pademangan. hehe..

See u..

Do you like this post? You can share it with your community..
Dapatkan update artikel lewat email

Artikel Terkait

0 comments:

Ads

My Tweet

 
Site Meter
© 2008 Blogger Abstrak | Template by : O-zone | Owner : Angga Leoputra