Tempat Berbagi Berita, Cerita dan Derita

Kategori Yang Kalian Suka

Post ini diterbitkan pada : Saturday, October 2, 2010

Ritual Itu Kembali Memakan Korban

Ritual Mengerikan Akhirnya,pertikaian keji antara gw dengan Software Fruity Loops terselesaikan juga.Setelah beradu nyali dan fisik,Pesanan lagu yang selama 1 minggu terakhir ini gw kerjakan udah fix kemarin malem.Lega banget rasanya sekarang.. fiuh! Kehidupan bisa berjalan normal kembali.

15 menit setelah aransemen lagu di setujui pihak pemesan,gw pun langsung merayakan kemerdekaan dan cabut ke tempat nongkrong. Sampe disana,sebuah pesta meriah nan mewah kemudian gw selenggarakan untuk temen-temen. Pesta kuaci. [Udah ditebak dari kapasitas dompetnya!]

Belum lama event akbar tersebut diselenggarakan,seorang hansip udah ngomel-ngomel ngeliat kulit kuaci yang berserakan di sekitar sana.Dan saat inilah,Eko,seorang teman gw berhasil mengaktifkan sitem kinerja otaknya (kembali) dan mengusulkan untuk pindah kerumah Andre.

"Disana lebih asik,ngga diomelin kalo berisik. Terus bisa sambil ngamen maen gitar sambil nyanyi-nyanyi",kata Eko. Anak-anak yang lain juga ngangguk tanda setuju. Berangkat!

Sebenarnya dibalik tampang-tampang polos mereka,gw udah bisa menebak apa niat terbesar mereka ke rumah Andre. Sebuah alasan sama yang membuat semangat mereka dan gw berkobar-kobar kayak pejuang kemerdekaan. Dan hal itu adalah makan gratis! Yah,beginilah yang terjadi ketika sifat gembel mengalahkan urat malu.

Andre ini berasal dari keluarga yang berada. So,bukan hal aneh lagi kalo ngeliat isi kulkasnya itu makanan semua. Kalo lagi sial,minim-minimnya gw orang masih bisa makan indomie sepuasnya. Masak pun tinggal suruh pembantunya. Benar-benar istana.

Rumahnya besar,rapi,bersih,sepi (bokap nyokapnya jarang dirumah,kebanyakan dikantor) dan kadang terlihat sesosok makhluk bertelanjang dada di dekat ruang tamunya. Bukan,itu bukan setan! dia Andre yang lagi nonton TV.

"Telpon dulu ngga nih Yo?",seorang temen gw bertanya ke gw.
Gw menjawabnya sambil nyalain motor. "Ah,ngga usah. Dia ada di rumah koq. Barusan gw chat ama dia di YM", yang lain juga udah diatas kendaraannya masing-masing dan siap meluncur ke tempat target.

Sesaat kemudian,gw dan 5 orang temen udah di jalan. Seandainya indera ke-6 Andre bisa bekerja,mungkin sekarang dia mulai merasakan getaran aneh di sekujur tubuhnya. Getaran yang menandakan bahwa marabahaya sedang dalam perjalanan menghampirinya. Tapi sayangnya,dia ngga punya kemampuan itu.

"Andre..! Andre..!",Eko manggil-manggil sendirian di depan pintu gerbang.Gw dan yang lain lagi asik ngobrol.

Ngerasa di cuekin,Eko memperkeras panggilannya."ANDRE..! ANDRE..!",terus bilang ke gw "Yo,telponin tuh. Mungkin dia lagi tidur kali"

Gw ngeluarin handphone,terus nelpon Andre. Deringan pertama langsung diangkat,ini tandanya dia ngga lagi tidur.

"Lagi ngapain lu? dipanggilin ngga nyaut-nyaut",omel gw.
Di ujung telpon,dia keheranan dan balik ngomel."Ada yang manggil aja ngga,apa yang mesti gw sahutin?"
"Dasar budek! yodah turun sini,gw orang ada didepan rumah lu sekarang"
"Hah? sori.. sori..,gw ngga kedengeran. Tunggu bentar yah,gw turun sekarang",telpon lalu ditutup oleh dia.

Eko yang lagi marah karna daritadi manggil-manggil sampe serak,udah siap-siap ngeluarin tampang paling bengis buat ngocehin Andre. Seperti macan yang lagi nunggu mangsanya,dia nungguin didepan pagar. Tiba-tiba kedenger suara teriakan Andre dari rumah sebelah.

"Woi..,lu orang salah rumah kalee!! rumah gw disini",Andre melambai-lambaikan tangannya.

Eko shock seketika. Mulutnya udah hampir berbusa nahan malu. Gw orang buru-buru ngibrit ke rumah yang benar. Capcay !!!

Andre bahkan belum sempet menyapa, saat gw,Eko dan yang lain berhamburan masuk rumahnya kayak cacing tanah disirem air panas. Yang bisa dia lakukan hanya bengong didepan pagar dan berteriak kearah gw orang..

"Eh, lu orang mau ngapain..?",pertanyaan bodoh.

Seharusnya insting binatang dia bisa digunakan di saat-saat yang mengancam hidupnya,seperti sekarang ini. Sekelompok anak muda kurang gizi lagi menyatroni rumahnya. Apa lagi yang akan terjadi selain kembali meletusnya perang gerilya? terimalah kenyataan sob!,dunia ini memang kejam..

Didalem rumah,gw orang udah berkeliaran disana-sini. Yang bener-bener kelaperan akan langsung mengobrak-abrik meja makan. Yang bakat ngamen nya tinggi,langsung kekamar Andre buat ngambil gitar. Dan gw? langsung ke WC untuk menunaikan titah suci dari yang maha kuasa. Dari tadi udah kebelet.

Pasrah dengan keadaan, Andre masuk ke kamarnya. Gw orang sukses menguasai rumah tersebut. Diruang tamu, Eko dan 2orang temen lain pada nyanyi-nyanyi. Dimeja makan,gw dan yang lain sedang kushyuk menggerogoti piring,eh sayur maksudnya. Sedangkan Andre entah lagi ngapain dikamarnya.

Feeling gw mengatakan kalo si Andre lagi bersemedi di kamarnya,meminta bantuan alam semesta untuk melindungi dirinya dari serangan biadab teman-temannya. Memang,diperlukan ketabahan luar biasa untuk bisa melewati cobaan ini.

Kegiatan saling berkunjung (baca: saling menghancurkan rumah) ini udah menjadi ritual penting di komplotan gw orang. Hampir semua udah pernah merasakannya,termasuk gw. Waktu itu,kamar gw berhasil berubah menjadi bangkai kapal titanic hanya dalam waktu 1/2 jam. Brilian! terkutuklah mereka yang melakukannya.

Kembali ke Andre, apa yang dia lakukan dengan mengurung diri sebenarnya memang pilihan yang bijak. Selain bisa mengamankan kamar,dia juga tidak perlu menjadi saksi mata atas tragedi yang menimpa rumahnya.

Satu jam kemudian, Andre masih ngga keluar kamar. Pintunya dikunci dari dalem (bisa dibayangkan bagaimana tersiksanya mental dia saat itu). Sempat muncul ide untuk mendobrak pintunya bareng-bareng,tapi gw orang mengurungkan niat tersebut.

"Yodahlah,kita langsung balik aja yuk",ajak Eko.
"Ah ngga enak ah, masa kita SMP (Selesai Makan Pulang) sih?",jawab gw dengan nada penuh kebijaksanaan Tong Sam Cong.
Secepat kilat,Eko membalas. "Andre udah tidur kali. Dipanggil juga ngga nyaut,di telpon ngga diangkat", terus lanjut ngomong "Masa mau nungguin dia ampe pagi? ngga lucu banget"

Setelah rapat sejenak di ruang tamu,gw orang akhirnya memutuskan untuk balik ke rumah masing-masing.. Pembantu pun dipanggil untuk mengunci pintu gerbang. Motor satu-persatu dikeluarin. Dan ngga tau kenapa,muka si pembantu terasa lega banget ngeliat gw orang nyalain motor. Tanpa Ba-Bi-Bu dia langsung nge-gembok pagar,bahkan tanpa noleh kayak di orang pulang dari kuburan (jangan noleh! jangan noleh!).

Baru aja nyalain motor,handphone gw bunyi. Taunya itu sms dari Andre. isinya..

"Ati-ati bro di jalan. Semoga lu orang kena samber petir dijalan,terus lupa alamat rumah gw selamanya"

Gw kasih liat tuh sms ke anak-anak. dan kompak pada ngakak "Hahahaha.. Seru nih! besok siapa yah yang jadi target? Wkwkwkwk.."

Well, ritual ini akan berlanjut.. waspadalah, waspadalah..

Diary gw sedikit demi sedikit akan dipindah ke blog khusus di http://coretanleo.co.cc .So,u can see more update about me at there. [Danger alert detected] See u arround guys..^^

Do you like this post? You can share it with your community..
Dapatkan update artikel lewat email

Artikel Terkait

0 comments:

Ads

My Tweet

 
Site Meter
© 2008 Blogger Abstrak | Template by : O-zone | Owner : Angga Leoputra